Di awal karir saya, saya jatuh ke dalam perangkap yang menjangkiti banyak pengusaha: Saya mengambil setiap tanggung jawab sendiri. Saya benar-benar baik dan cepat, dan menyelesaikan tugas lebih cepat secara instan menghasilkan profitabilitas jangka pendek yang lebih besar. Lagi pula, mengapa saya menugaskan tugas kepada anggota tim untuk diselesaikan dalam empat jam ketika saya bisa menyelesaikan tugas yang sama dalam dua jam? Mengapa saya harus mempekerjakan seorang desainer baru, ketika saya bisa menangani proyek tambahan selama akhir pekan?

Saya menderita dari jebakan picik yang menilai terlalu tinggi efisiensi waktu. Tentu, proyek ini akan sedikit lebih menguntungkan, tetapi saya gagal mendidik, memberikan pengetahuan kelembagaan, dan menyiapkan tim kami untuk skalabilitas. Sebagai seorang pemimpin, salah satu tanggung jawab utama saya harus memastikan alur kerja dan proses kami dapat meningkatkan dan mengembangkan bisnis. Jika saya melakukan pekerjaan, saya bekerja untuk bisnis, bukan bisnis.

Anda tidak dapat mengembangkan bisnis Anda jika setiap tugas hanya mengandalkan Anda. Jika Anda sedang dalam proses meningkatkan dan mengembangkan bisnis Anda, ikuti tip berikut untuk memastikan perusahaan Anda berada di jalur menuju kesuksesan.

Delegasikan lebih awal, delegasikan sering

Anda harus melepaskan dan Anda harus mendelegasikan. Jika Anda hanya mendelegasikan tugas saat diperlukan, Anda tidak memberi tim Anda kesempatan untuk berhasil. Pendelegasian adalah otot yang perlu dilenturkan. Tim Anda perlu tahu apa yang harus dilakukan, bagaimana melakukannya dan mereka perlu latihan. Bangun protokol operasional untuk tugas yang dapat diulang sehingga tim Anda mengetahui harapan dan proses Anda. Beri mereka alat dan waktu yang mereka butuhkan untuk melakukan pekerjaan dengan benar.

Kelilingi diri Anda dengan orang-orang yang cerdas dan berintegritas tinggi

Sebagai pemilik bisnis, Anda tidak ingin menjadi yang terbaik di setiap pekerjaan. Jika ya, Anda telah mempekerjakan orang yang salah. Anda ingin menjadi pengusaha terbaik, bukan pembuat widget, kreatif, desainer, akuntan, atau pengacara terbaik. Anggota tim Anda yang berspesialisasi dalam keterampilan ini harus menjadi ahlinya. Demikian juga, Anda perlu memercayai mereka. Saya tidak percaya dalam mempekerjakan sarjana licik. Bisnis Anda adalah reputasi Anda. Bawa orang-orang yang Anda percayai untuk menjaga reputasi Anda. Apakah Anda akan memercayai karyawan Anda untuk mengawasi rumah Anda selama akhir pekan? Anda harus.

Mendorong kolaborasi untuk mendorong inovasi

Keunggulan kompetitif berakar pada kondisi kerja yang baik, interaksi tim yang kolaboratif, dan perpaduan antara kreativitas dan analitik berbasis data. Ini adalah kerja tim yang mendorong pekerjaan ke depan. Bisnis yang sukses bekerja sama, dengan setiap anggota tim secara bertahap meningkatkan pekerjaan, ide, dan proses terakhir. Banyak ide terbaik Anda akan datang dari sesi bolak-balik yang menyenangkan.

Bangun proses yang dapat diskalakan untuk menumbuhkan profitabilitas

Tanpa proses yang terukur, pertumbuhan yang tidak terkendali dapat merusak bisnis. Biaya rata-rata per unit hasil kerja Anda akan berkurang seiring dengan skala. Jika margin Anda tidak membaik, Anda tidak memiliki insentif untuk tumbuh dan Anda bahkan mungkin berkecil hati. Bisnis Anda harus menerapkan model untuk mengidentifikasi area efisiensi, dan memanfaatkan teknologi otomatisasi untuk membuat tugas berulang lebih cepat dan mudah.

Dokumentasikan semuanya

Sistem dan proses sangat penting untuk pertumbuhan, tetapi hanya jika sudah tersedia dan dapat diakses oleh setiap anggota tim Anda. Tim Anda akan menghadapi masalah setiap hari, dan Anda perlu memanfaatkan pelajaran yang didapat untuk seluruh organisasi Anda. Dokumentasikan setiap prosedur saat Anda pergi dengan akun terperinci tentang bagaimana tugas dicapai. Lebih baik lagi, dokumentasikan proses saat Anda menyelesaikannya. Ini menjamin Anda tidak akan meninggalkan apa pun, atau bahkan lupa. Selain itu, ikat proses ini ke tugas kerja tertentu (seperti sistem manajemen proyek) sehingga ketika tugas dipicu, itu disertai dengan dokumen prosedural yang sesuai. Lagi pula, jika tim Anda tidak meninjau proses Anda, apa gunanya?

Peran dan tanggung jawab pekerjaan juga harus didokumentasikan dengan jelas, sehingga karyawan baru dapat lebih mudah menyesuaikan diri dan berlatih secara efisien untuk apa yang diharapkan dari mereka.