Dalam beberapa dekade yang lalu, iklan dulunya merupakan bentuk bisnis yang dominan berkomunikasi dengan dan menarik banyak pelanggan. Meskipun masih penting, hari ini, iklan telah mengambil tempat di belakang perhatian yang dapat diterima oleh bisnis atau merek dengan berbuat baik untuk komunitas mereka dan orang-orang di dalamnya. Perhatian itu, ketika dihasilkan untuk (dan dari) alasan yang tepat, dapat memberikan para pemimpin bisnis dan profesional dengan pengakuan positif yang mereka butuhkan untuk tidak hanya mempertahankan dan memperoleh lebih banyak pelanggan setia, tetapi juga pengakuan positif yang diperlukan untuk merek apa pun untuk terus tumbuh sebagai bisnis yang sukses di dunia saat ini.

Berbuat baik membantu membina hubungan yang berdampak

Kapan pun sebuah bisnis mulai melakukan brainstorming tentang bagaimana bisnis tersebut dapat melakukan kebaikan di komunitasnya, tempat terbaik untuk memulai adalah dengan mengatasi kekhawatiran yang dimiliki anggota komunitas tersebut. Misalnya, apakah sekolah negerinya kekurangan pasokan? Apakah ada tempat penampungan atau suaka hewan yang membutuhkan sumbangan amal? Dengan menunjukkan cara-cara di mana bisnis dapat berbuat baik di komunitasnya sedemikian rupa sehingga memberikan dampak positif maksimum yang mungkin bagi anggota komunitas itu, individu-individu itu mulai memperhatikan dan merespons dengan cara yang sama.

Sebagai contoh, Cody Pierce, wakil presiden pemasaran Pizza Ranch yang berbasis di Orange City, Iowa, mulai mengadakan malam “berdampak pada masyarakat” di restorannya. Acara ini memungkinkan anggota masyarakat setempat untuk tidak hanya menyuarakan keprihatinan tentang masalah di komunitas mereka, tetapi juga untuk menyatukan kepala mereka untuk menemukan dan menerapkan solusi bagi mereka, seperti mengumpulkan uang untuk perjalanan sekolah. Demikian pula, Pierce menyelenggarakan malam dampak pada malam hari yang secara tradisional lambat untuk restoran, dan akan menyumbangkan 5 hingga 20% dari tip malam itu untuk tujuan anggota komunitasnya berkumpul.

Dengan terlibat dengan komunitasnya dengan cara ini, Pierce tidak hanya mampu menghasilkan lebih banyak pendapatan untuk bisnisnya, tetapi dia juga dapat melakukannya dengan cara yang meninggalkan dampak positif pada komunitasnya. Ini meletakkan dasar bagi lebih banyak anggota komunitasnya untuk melihat bisnisnya dengan cara yang positif bagi komunitas secara keseluruhan.

Melakukan yang baik mendukung keterlibatan karyawan

Pekerjaan bisnis Anda untuk berbuat baik bagi komunitas Anda tidak hanya meninggalkan dampak positif bagi komunitas itu sendiri. Ini juga menyediakan cara bagi karyawan Anda untuk menjadi lebih terlibat, baik dalam bisnis Anda maupun dalam komunitas. Dengan memberi karyawan Anda cara untuk memberi kembali, bisnis sering kali melihat peningkatan moral karyawan mereka sebagai bagian dari upaya kolaboratif untuk menginspirasi dan membantu orang lain.

Selama dekade terakhir, ada ratusan laporan dan studi (jika tidak lebih) yang dihasilkan yang menunjukkan korelasi yang jelas antara bagaimana perasaan karyawan yang terlibat dan kinerja mereka di tempat kerja. Tidak mengherankan, data menunjukkan kepada kita bahwa ketika karyawan merasa lebih terlibat dalam pekerjaan mereka, mereka berusaha untuk tampil lebih baik. Bagi pelanggan, ini berarti bahwa karyawan yang berinteraksi dengan mereka lebih cenderung bekerja lebih keras untuk memecahkan masalah mereka, menghasilkan peningkatan loyalitas dan retensi pelanggan yang dapat berfungsi sebagai bentuk positif dari iklan organik untuk bisnis.

Demikian pula, ini membantu bisnis tumbuh dan meningkatkan keuntungannya melalui karyawan yang lebih produktif dan pelanggan yang lebih puas. Satu studi yang diterbitkan pada tahun 2012 menunjukkan, “hubungan timbal balik antara sikap kerja dan kinerja bisnis,” tetapi terutama bagi perusahaan yang mempertahankan program keterlibatan komunitas filantropi mereka untuk jangka waktu yang lebih lama (dua tahun atau lebih). Dengan cara ini, bisnis yang menerapkan inisiatif amal di komunitas mereka tidak hanya memungkinkan peluang lebih lanjut untuk terlibat dan membangun hubungan yang bermakna dengan pelanggan mereka, tetapi melakukannya dengan cara yang sama dengan karyawan mereka.

Berbuat baik meningkatkan keuntungan Anda

Ketika bisnis dapat beroperasi dengan cara yang meningkatkan keterlibatan karyawan mereka sambil juga menawarkan solusi untuk masalah yang dihadapi oleh orang-orang di dalam komunitas mereka, bisnis tersebut kemudian dapat menyaksikan bagaimana inisiatif ini dapat memberikan dampak positif yang serupa pada keuntungan mereka sendiri.

Izinkan saya untuk mengklarifikasi: Di ​​dunia hiper-digital saat ini, membangun dan memberi dampak positif pada komunitas di sekitar merek atau bisnis tertentu memungkinkan pelanggan merasa seolah-olah mereka adalah bagian dari sesuatu yang lebih besar dan lebih bermakna daripada diri mereka sendiri sebagai individu hal ini mengundang mereka untuk menjadi bagian dari cerita bisnis Anda. Manusia adalah makhluk sosial, dan sementara inovasi digital baru-baru ini telah menghubungkan dunia dan orang-orang di dalamnya tidak seperti sebelumnya, mereka juga meninggalkan ruang hampa untuk interaksi sosial dalam ruang digital itu. Merek yang dapat memanfaatkan ini dapat membedakan diri mereka dari pesaing mereka dengan menciptakan ruang di mana pelanggan dan karyawan mereka sama-sama merasa lebih terhubung, dan dengan demikian, lebih dihargai.

Nilai adalah jalan dua arah: Tidak dapat diterima tanpa diberikan dan sebaliknya. Ketika karyawan bisnis merasa lebih terhubung dan dihargai oleh atasan mereka, kinerja tempat kerja mereka meningkat. Demikian pula, ketika pelanggan bisnis merasa lebih terhubung dan dihargai oleh merek yang mereka pilih untuk berbisnis, mereka lebih mungkin untuk terus berbisnis dengan merek itu di masa depan. Kedua faktor ini berperan dalam bisnis itu sendiri yang meningkatkan keuntungannya sendiri dalam menciptakan usaha yang lebih menguntungkan, dan keduanya dapat dalam banyak kasus dimulai ketika bisnis berkomitmen untuk berbuat baik di komunitasnya.

Setiap bisnis yang ada saat ini adalah sistem yang komprehensif dari orang, prosedur dan keuntungan. Berbuat baik melalui penerapan prakarsa filantropi dan amal hanyalah salah satu cara agar bisnis dapat memadukan ketiga aspek ini dengan lebih baik, tetapi juga salah satu yang melaluinya mereka dapat menciptakan cara yang lebih baik dan lebih bermakna untuk terlibat dengan komunitas mereka. Ini, pada gilirannya, mengarah pada hasil yang lebih positif secara keseluruhan bagi bisnis, pelanggan, karyawan, dan komunitasnya.