Mari kita mengungkap persepsi dan mitos seputar kewirausahaan berdasarkan pengalaman pribadi saya membangun dan mengembangkan startup.

Saya telah menjadi pengusaha selama lima tahun terakhir. Saya telah mencoba banyak hal dan saya telah gagal di masa lalu. Banyak orang berpikir bahwa saya seorang pengusaha karena saya ingin menghasilkan uang, atau saya ingin membuat dampak. Ya, alasan-alasan itu termasuk dalam daftar. Tetapi alasan terpenting mengapa saya menjadi pengusaha adalah karena saya tidak tahu harus berbuat apa lagi.

Tidak ada hal lain yang cukup menantang bagi saya untuk membuat pikiran saya tetap sibuk. Itu sebabnya saya melakukan apa yang saya lakukan. Tetapi juga sangat sulit untuk melakukan ini. Sangat menantang dan menghancurkan jiwa untuk menjalankan startup. Mari kita lihat lima tantangan teratas yang dihadapi pengusaha dalam perjalanan mereka.

  1. Keraguan diri

Tantangan terbesar yang dihadapi pengusaha bukan dari luar. Ini adalah perjuangan internal. Keraguan diri yang konstan terus meneriaki Anda dan membuat Anda mempertanyakan apakah Anda memiliki keinginan untuk berhasil.

Jika dibiarkan, keraguan diri dapat menggerogoti Anda dan membuat Anda menjadi orang yang negatif dan depresi. Orang seperti itu tidak bisa menjadi pengusaha sukses.

Solusi untuk ini adalah mempelajari sesuatu yang baru setidaknya selama satu jam sehari. Baca buku, dengarkan buku audio, dan luangkan waktu untuk mengikuti kicauan para pengusaha sukses.

Cara terbaik untuk menghilangkan keraguan diri adalah dengan melihat orang lain yang telah melakukannya dan mendapatkan keyakinan bahwa jika mereka bisa melakukannya, Anda juga bisa.

  1. Mengelola kompleksitas

Tantangan besar lainnya bagi wirausahawan adalah mengelola kerumitan yang menyertai menjalankan bisnis.

Kepatuhan dan perpajakan akan tinggi. Menavigasi bisnis Anda melalui struktur kompleks seperti itu akan menimbulkan kecemasan dan terkadang membuat depresi. Pekerjaan akan datang dalam potongan kecil dan akan ada banyak hal yang harus diselesaikan.

Jika Anda membuat daftar tugas, itu akan menjadi daftar tugas yang tak terbatas. Karena daftar tugas sangat panjang, Anda harus selalu memprioritaskan tugas, mengalihdayakan, mendelegasikan, dan mengabaikan beberapa tugas hingga tugas tersebut mendesak dan penting.

Solusi untuk mengelola kompleksitas adalah Anda harus bekerja keras. Ini berarti bekerja di akhir pekan, pagi hari, larut malam, dan menyelesaikan beberapa pekerjaan sambil menunggu sesuatu.

Saya ingat saat pasangan saya mengerutkan kening pada saya karena saya menghabiskan 10 menit untuk membalas email penting ketika kami menunggu untuk naik ke penerbangan berikutnya. Kami akhirnya menjadi yang terakhir naik ke pesawat, tetapi saya menyelesaikan pekerjaan dan melupakannya. Tidak ada bisnis yang sukses dibangun tanpa pengorbanan seperti ini di tahap awal.

  1. Membangun Tim-A

Kewirausahaan bukanlah pekerjaan. Tetapi selama beberapa tahun, pada awalnya, itu terasa seperti pekerjaan dengan banyak tekanan dengan banyak bos (pelanggan Anda) dan Anda akan merasa seperti seorang kapten kapal tanpa awak. Beberapa orang akhirnya tumbuh dari ini, tetapi beberapa orang terjebak selamanya dalam siklus ini karena mereka tidak dapat membangun tim-A.

A-team adalah tim yang menangani bisnis dan pelanggan Anda seperti halnya Anda. Ketika Anda mulai membangun tim-A, hal-hal perlahan-lahan akan mulai menjadi lebih mudah dan Anda dapat fokus pada visi jangka panjang dan pertumbuhan perusahaan, daripada menyelesaikan hal-hal yang mendesak tetapi sepele dalam operasi bisnis sehari-hari.

Sebagian besar pengusaha tidak dapat membangun tim-A karena tujuan bisnis mereka adalah untuk membangun kebebasan dan kekayaan bagi diri mereka sendiri. Anda tidak dapat menarik tim-A dengan prioritas seperti itu. Jika Anda ingin membangun tim-A dan menarik talenta terbaik untuk bisnis Anda, bisnis Anda harus memiliki tujuan dan visi yang lebih tinggi untuk membuat dampak besar di dunia. Bisnis yang digerakkan oleh tujuan menarik tim-A.

  1. Mengelola hubungan dekat

Banyak pengusaha merasa sulit mengelola hubungan dekat, terutama yang romantis. Kecuali jika pasangan Anda sangat mendukung dan memahami keadaan mental seorang wirausahawan, Anda mungkin bingung antara hal-hal yang harus dilakukan di tempat kerja dan kemudian hal-hal yang perlu Anda lakukan di rumah.

Para wirausahawan memiliki pikiran yang terus-menerus dipenuhi dengan ide-ide, hal-hal yang harus dilakukan, kekhawatiran, dan kegembiraan tentang masa depan. Ini seperti memiliki beberapa aplikasi yang berjalan di latar belakang pada komputer Anda sepanjang waktu. Jika Anda adalah seseorang yang sudah menikah atau memiliki pasangan hidup, berwirausaha bisa menjadi lebih sulit jika pasangan Anda tidak memahami cara kerja pikiran Anda. Tambahkan anak-anak ke persamaan dan itu menjadi lebih buruk.

Untungnya, saya memiliki seseorang yang memahaminya dan memberi saya ruang mental yang saya butuhkan. Jika dia menanyakan sesuatu kepada saya, saya membutuhkan waktu 5-10 detik untuk menjawabnya karena sudah banyak hal yang berkecamuk di pikiran saya. Jika pasangan Anda tidak memahami tahap mental Anda dan tidak mendukung, menjalin hubungan jangka panjang saat Anda mencoba membangun sesuatu akan merusak hubungan Anda dan usaha startup Anda.

Temukan seseorang yang sangat mendukung atau menjadi lajang sampai Anda yakin bahwa Anda telah membangun sesuatu yang berharga yang dapat Anda andalkan untuk masa depan. Tidak ada yang namanya keseimbangan kehidupan kerja bagi pengusaha karena, bagi kami, pekerjaan adalah kehidupan.

  1. Mengelola arus kas dan keuangan

Bisnis itu seperti hewan peliharaan ketika Anda memulai. Kemudian menjadi seperti anak yang menuntut. Dibiarkan, ia bisa tumbuh menjadi monster yang sulit dijinakkan.

Bisnis adalah organisme dengan banyak bagian. Semua bagian bersama-sama menghasilkan output. Sebuah bisnis juga membutuhkan masukan. Masukan tersebut dapat berupa modal, tenaga kerja, fokus, kreativitas atau kerjasama tim. Outputnya adalah pendapatan dan keuntungan.

Sebuah usaha kecil mengkonsumsi lebih sedikit energi. Sebuah usaha kecil masih dapat memberikan lebih banyak output daripada inputnya. Jika Anda menginginkan lebih banyak output, kecenderungan alaminya adalah meningkatkan input. Tapi berkali-kali, keseimbangan hilang dan banyak hal rusak.

Ambil contoh pelari maraton yang bisa mengonsumsi 2.500 kalori sehari dan lari sejauh 50 kilometer. Anda tidak dapat mengharapkan untuk memberi makan anak laki-laki berusia lima tahun 2.500 kalori dan mengharapkan dia untuk berlari dengan jarak yang sama. Butuh waktu bertahun-tahun untuk mencapai tingkat kebugaran untuk melakukan itu. Ini bukan hanya ukuran input.